HOME
Home » Umum » 12 Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

12 Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

Posted at | Categorised in Umum

Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah – Menurut penyelidikan terbaru yang dijalankan oleh organisasi kesihatan mental terkemuka, satu daripada empat orang akan mengalami masalah kesihatan mental sepanjang hayat mereka. Pada penghujung 2019, dianggarkan satu daripada 12 orang mengalami kemurungan, manakala sejumlah 450 juta orang – termasuk kanak-kanak – sedang bertarung dengan beberapa bentuk penyakit mental alternatif.

Angka-angka ini hanya berdasarkan kes yang telah dilaporkan, menunjukkan bahawa realiti isu kesihatan mental adalah lebih besar. Tidak perlu dikatakan bahawa pandemik COVID-19 sudah pasti memburukkan keadaan.

Syukurlah, hakikat bahawa peratusan yang begitu besar orang telah mula melaporkan isu kesihatan mental mereka adalah satu langkah ke arah yang betul. Selama berabad-abad, kemurungan dan isu kesihatan mental yang lain tidak dibincangkan.

Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

Dalam masyarakat Islam dan kalangan keluarga kita, ia tetap menjadi topik yang tidak cukup ditangani malah boleh menjadi tabu.

Ia tidak semestinya: kepentingan kesihatan mental tidak pernah menjadi tabu dalam Islam.

Malah, kita dapati banyak ayat dalam al-Quran dan hadis (riwayat perkataan, tindakan dan watak Nabi (saw)) menangani isu-isu sekitar kesihatan mental, termasuk kemurungan dan kebimbangan, dan menawarkan tips kesejahteraan mental yang boleh dan patut kita amalkan dalam kehidupan seharian kita.

Deen kita dah lengkap, tak terkecuali kesihatan mental, alhamdulillah. Teruskan membaca untuk mengetahui bagaimana al-Quran dan Sunnah boleh membantu kesihatan mental!

Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

1. Mengakui realiti dan kepentingan kesihatan mental

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ

Dan sesungguhnya Kami akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan, dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (Surah Al-Baqarah, 2:155)

Allah SWT menjelaskan dalam al-Quran bahawa kehidupan dunia kita akan dipenuhi dengan ujian. Setiap seorang daripada kita akan diuji dalam satu cara atau yang lain, termasuk dengan emosi kita sendiri. Salah satu emosi tersebut, yang disebutkan dalam ayat di atas, adalah خَوْف, yang membawa makna ketakutan dan kebimbangan.

Kesedihan dan kebimbangan adalah emosi yang kita semua alami pada tahap tertentu dalam hidup kita. Malah para nabi (saw) melalui emosi ini dan banyak yang boleh dipelajari daripada kisah mereka, yang kita dapati dalam Al-Quran.

Sebagai contoh, Nabi Ya’qub a.s. sangat tertekan dengan berita kehilangan anaknya Yusuf a.s. sehinggakan dia menangis sehingga menjadi buta. Nabi Zakariyyah a.s sangat bimbang kerana tidak mempunyai anak pada usia tua lalu memohon kepada Allah SWT. Maryam (semoga Allah SWT meridhainya) sedang mengalami kesakitan bersalin ketika dia menyatakan ketakutannya dan berkata, يَا لَيْتَنِي مِتُّ قَبْلَ هَـٰذَا وَكُنتُ نَسْيًا مَّنسِيًا, yang bermaksud: “Saya telah berhajat sebelum ini. dan dalam kelalaian, dilupakan.” Malah Nabi Muhammad (saw) mengalami banyak kesedihan yang mendalam dan kebimbangan yang besar dalam hidupnya, yang memuncak dengan Tahun Dukacita di mana baginda (saw) berturut-turut kehilangan isteri tercintanya. Khadijah dan bapa saudaranya Abu Talib.

Dengan menyebut kisah-kisah putus asa dan kesusahan ini (dan banyak lagi) dalam al-Quran, Allah SWT mengiktiraf emosi sukar yang kita, manusia, lalui, tetapi Dia SWT juga meyakinkan kita dan memberi kita kunci yang kita perlukan untuk mengatasinya.

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ

Dan Tuhanmu berfirman, “Berdoalah kepada-Ku, niscaya Aku perkenankan bagimu.” (Surah Ġāfir, 40:60)

Dengan ayat yang indah dan berkuasa ini (biasanya diterjemahkan sebagai “ayat” dalam bahasa Inggeris), Allah SWT berjanji kepada orang yang beriman: jika kita berdoa kepada-Nya, Dia SWT akan menjawab – dijamin, tidak ada keraguan tentangnya.

Dalam ulasannya tentang ayat ini, Ibn Kathir merakamkan bahawa Sufyan Ath-Thawri, salah seorang ulama besar Islam, ahli fiqh dan penyusun hadis, pernah berkata: “Wahai Yang paling mengasihi orang yang meminta kepada-Mu, dan wahai yang paling membenci. orang yang tidak meminta kepada-Mu, dan tidak ada yang seperti itu selain daripada-Mu, ya Tuhan.”

Sesungguhnya Allah SWT adalah الْمُجِيب, Yang Maha Menjawab, Maha Menjawab, Maha Menerima Doa. Dia SWT ada di sini untuk kita berseru kepada-Nya pada setiap masa: di saat gembira, dalam kesyukuran; dan pada masa perjuangan, memerlukan.

Oleh itu, membuat doa (doa) adalah alat yang ampuh yang Allah SWT berikan kepada orang yang beriman. Berzikir (mengingat Allah SWT) dengan memulakan apa sahaja yang kita lakukan dengan “bismillah” (dengan nama Allah) dan mengucapkan “alhamdulillah” (segala puji bagi Allah), “subḥānAllah” (Maha Suci Allah), “lā ilāha ill-Allah” (tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah) selalunya merupakan cara terbaik untuk mengingatkan diri kita bahawa Allah SWT ada bersama kita.

أَلَا بِذِكْرِ اللَّـهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

Sesungguhnya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram. (Surah Ar-Raʿd, 13:28)

Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

2. Bertaubatlah kepada Allah SWT dan ingatlah Dia SWT bersamamu

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ

Dan Tuhanmu berfirman, “Berdoalah kepada-Ku, niscaya Aku perkenankan bagimu.” (Surah Ġāfir, 40:60)

Dengan ayat yang indah dan berkuasa ini (biasanya diterjemahkan sebagai “verse” dalam bahasa Inggeris), Allah SWT berjanji kepada orang yang beriman: jika kita berdoa kepada-Nya, Dia SWT akan menjawab – dijamin, tidak ada keraguan tentangnya.

Dalam ulasannya tentang ayat ini, Ibn Kathir mencatatkan bahawa Sufyan Ath-Tsauri, salah seorang ulama besar Islam, ahli fiqh dan penyusun hadis, pernah berkata: “Wahai Yang paling mencintai orang yang meminta kepadaMu, dan wahai Yang paling membenci orang yang tidak meminta kepada-Mu, dan tidak ada yang seperti itu selain daripada-Mu, ya Tuhan.”

Sesungguhnya Allah SWT adalah الْمُجِيب, Maha Menjawab, Maha Menerima Doa. Dia SWT ada di sini untuk kita berseru kepada-Nya pada setiap masa: di saat gembira, dalam kesyukuran; dan pada masa perjuangan dan memerlukan. Oleh itu, berdoa adalah alat yang ampuh yang Allah SWT berikan kepada orang yang beriman.

Berzikir (mengingat Allah SWT) dengan memulakan apa sahaja yang kita lakukan dengan “bismillah” (dengan nama Allah) dan mengucapkan “alhamdulillah” (segala puji bagi Allah), “subḥānAllah” (Maha Suci Allah), “lā ilāha ill-Allah” (tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah) selalunya merupakan cara terbaik untuk mengingatkan diri kita bahawa Allah SWT ada bersama kita.

أَلَا بِذِكْرِ اللَّـهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

Sesungguhnya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram. (Surah Ar-Raʿd, 13:28)

Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

3. Jaga kesihatan badan

Diriwayatkan daripada `Abdullah bin `Amr bin Al-`As: Rasulullah (ﷺ) bersabda, “Wahai `Abdullah! Bukankah aku telah dibentuk untuk kamu berpuasa sepanjang hari dan berdiri dalam solat sepanjang malam?” Saya berkata, “Ya, wahai Rasulullah (ﷺ)!” Dia berkata, “Jangan lakukan itu! Puasalah kadang-kadang dan tinggalkan juga mereka (puasa) pada waktu yang lain; berdirilah untuk solat pada waktu malam dan juga tidur pada waktu malam. Tubuhmu mempunyai hak ke atasmu, matamu mempunyai hak ke atas kamu dan isteri kamu ada hak ke atas kamu.” (Sahih al-Bukhari 5199)

Tubuh badan kita adalah amanah yang Allah SWT berikan kepada kita untuk masa yang singkat dan terhad dalam kehidupan dunia ini. Ia adalah sebahagian daripada banyak nikmat dan nikmat yang Allah SWT kurniakan kepada kita, dan menjadi kewajipan kita untuk menjaganya dengan baik, bukan sahaja untuk berusaha dan mengekalkan kesihatan yang baik dalam hidup ini, tetapi juga yang paling penting untuk memastikan bahawa kita akan dapat menjawab dengan yakin kepada Allah SWT pada hari kiamat, apabila ditanya tentang bagaimana kita menjaga tubuh yang diberikanNya kepada kita.

Selain itu, penyelidikan baru-baru ini telah menunjukkan bahawa cara kita menjaga tubuh kita mempunyai kesan langsung kepada kesihatan mental kita. Makan secara sihat (lebih lanjut mengenainya kemudian), bersenam, mengamalkan teknik pernafasan, berada di luar rumah, mempunyai tabiat yang seimbang, tidur yang cukup, dan lain-lain semuanya telah terbukti mempunyai kesan yang sangat positif terhadap kemurungan, kebimbangan, ADHD, dan juga pesimisme. Ini bukan tentang persediaan untuk maraton seterusnya, atau mengikuti diet terkini yang bergaya. Sebaliknya, ideanya adalah untuk memahami bahawa kita berfungsi sebagai makhluk holistik: kesihatan fizikal kita mempunyai kesan ke atas kesihatan mental kita dan sebaliknya.

Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

4. Jaga kerohanian anda

اللّهُـمَّ إِنِّي عَبْـدُكَ ابْنُ عَبْـدِكَ ابْنُ أَمَتِـكَ نَاصِيَتِي
بِيَـدِكَ، مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ، عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤكَ أَسْأَلُـكَ بِكُلِّ
اسْمٍ هُوَ لَكَ سَمَّـيْتَ بِهِ نَفْسَكَ أِوْ أَنْزَلْتَـهُ فِي كِتَابِكَ،
أَوْ عَلَّمْـتَهُ أَحَداً مِنْ خَلْقِـكَ أَوِ اسْتَـأْثَرْتَ بِهِ فِي
عِلْمِ الغَيْـبِ عِنْـدَكَ أَنْ تَجْـعَلَ القُرْآنَ رَبِيـعَ قَلْبِـي،
وَنورَ صَـدْرِي وجَلَاءَ حُـزْنِي وذَهَابَ هَمِّـي

Ya Allah, aku adalah hamba-Mu dan anak kepada hamba-Mu lelaki dan anak kepada hamba perempuan-Mu. Dahiku berada di TanganMu (iaitu Engkau berkuasa atasku). Hukuman-Mu atasku adalah pasti dan ketetapan-Mu terhadapku adalah adil. Aku memohon kepada-Mu dengan setiap nama yang telah Engkau beri nama kepada diri-Mu sendiri, yang diturunkan dalam kitab-Mu, mengajarkan kepada siapa pun dari ciptaan-Mu atau disimpan untuk diri-Mu dalam
ilmu yang ghaib yang ada pada-Mu, menjadikan Al-Qur’an sebagai penyejuk hatiku, dan cahaya di dadaku, penghapus kesedihanku dan pelepas kesusahanku.
(Sahih (Al-Albani), Ahmad 1/391)

Kerohanian adalah aspek penting dalam kesihatan mental. Apa yang kami maksudkan dengan kerohanian di sini bukanlah sekadar menunaikan kewajipan agama kita, seperti solat lima waktu, berpuasa pada bulan Ramadhan, atau membayar zakat (sedekah), kerana seseorang boleh menyempurnakan ibadah itu dengan tidak mempunyai kerohanian.

Sebaliknya, ia adalah usaha yang berterusan, mengikut kemampuan, untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Melakukan usaha yang terbaik untuk menjaga hubungan kita dengan Pencipta kita boleh membantu dalam membuat kita berasa lebih baik tentang diri kita sendiri dan mendapatkan semula ketenangan yang telah hilang.

Berikut ialah senarai pendek beberapa tambahan yang boleh anda lakukan – tetap realistik dan fokus pada perkara yang boleh anda lakukan, walaupun ia hanya satu perkara daripada senarai tersebut:

  • Perbanyakkan berdoadoa
  • Baca Al-Quran, atau terjemahan dalam bahasa ibunda anda
  • Dengar Al-Quran (dapatkan alat ini)
  • Belajar dan baca doa baru seperti di atas – kami telah menyusun senarai doa untuk kemurungan, kebimbangan dan kesedihan dalam catatan blog sebelumnya
  • Kekal berhubung dengan keluarga dan rakan-rakan
  • Dengar atau tonton kuliah Islam – terdapat peningkatan jumlah rakaman di luar sana mengenai topik kesihatan mental daripada profesional Muslim, masha’Allah!
  • Luangkan wang atau masa untuk tujuan amal (lebih lanjut mengenai perkara ini kemudian)
    Ingatlah Allah SWT dengan menyebut “alhamdulillah” (segala puji bagi Allah), “subḥānAllah” (Maha Suci Allah), “lā ilāha ill-Allah” (tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah)
    Baca buku tentang kehidupan Nabi (saw), atau dengar versi Audiobook
  • Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

5. Dapatkan bantuan pakar apabila anda memerlukannya

Klik gambar

Diriwayatkan dari Usamah bin Syarik: Aku datang kepada Nabi ﷺ dan para sahabatnya sedang duduk seakan-akan ada burung di atas kepala mereka. Saya memberi salam dan duduk. Orang Arab padang pasir kemudian datang menghampiri Rasulullah. Mereka bertanya: Wahai Rasulullah, patutkah kami berubat? Beliau menjawab: Berubatlah, sesungguhnya Allah tidak menjadikan suatu penyakit tanpa menetapkan ubatnya, kecuali satu penyakit, iaitu tua. (Sahih (Al-Albani), Sunan Abi Dawud 3855)

Apabila kita sakit selesema, mengalami sakit berulang di bahagian badan kita, atau patah tulang misalnya – semoga Allah SWT melindungi kita semua daripada masalah ini – kita mendapatkan rawatan perubatan daripada pakar: kita berjumpa doktor keluarga kita, mendapatkan nasihat dan rawatan.

Begitu juga, jika kita kerap mengalami perasaan bimbang, bimbang dan takut yang menghalang kita daripada berfungsi secara normal atau menjejaskan hubungan kita dengan orang lain, kita mesti mendapatkan bantuan yang kita perlukan daripada pakar.

Ini boleh bermakna perkara yang berbeza untuk orang yang berbeza bergantung pada keadaan. Bagi seseorang yang mengalami kesulitan yang berkaitan dengan amalan agama mereka, berjumpa dengan imam, syaikh atau mufti yang berkelayakan mungkin diperlukan.

Bagi seseorang yang mengalami kesedihan yang melampau, berasa tertekan dengan tanggungjawab seharian, seorang profesional dalam bidang psikologi mungkin lebih bermanfaat. Apabila ragu-ragu, anda juga boleh bermula dengan doktor penjagaan utama anda kerana mereka dilatih untuk membantu anda dengan kesihatan umum, mengenal pasti tanda-tanda kebimbangan dan kemurungan kronik, dan mereka akan merujuk anda kepada pakar yang mencukupi jika penjagaan tertentu diperlukan.

Kecenderungan menjadi pantang larang dalam komuniti Islam kita untuk mendapatkan bantuan daripada profesional dalam bidang psikologi dan psikiatri. Kita sering mendengar komen yang menafikan kewujudan kemurungan dan penyakit kesihatan mental yang lain: “dia harus lebih banyak berdoa”, “dia harus lebih banyak berpuasa”, “ada dalam kepala anda”, “orang ini dirasuk”.

Kemurungan, kebimbangan dan gangguan kesihatan mental yang lain adalah penyakit sebenar yang memerlukan perhatian perubatan dan kadangkala rawatan perubatan. Orang yang menunjukkan tanda-tanda gangguan ini harus dinasihatkan untuk mendapatkan bantuan pakar daripada diberitahu bahawa isu mereka tidak benar atau penyelesaiannya mudah.

Selain itu, mungkin terdapat punca asas yang mencetuskan perasaan tersebut. Ia mungkin disebabkan oleh trauma yang dialami oleh orang itu dalam hidup mereka, mungkin juga pada zaman kanak-kanak mereka. Ia juga boleh disebabkan oleh ketidakseimbangan bahan kimia dalam badan seseorang, atau simptom penyakit serius seperti kanser atau penyakit autoimun. Kita tidak boleh mengambil mudah tanda-tanda ini.

6. Jadikan Al-Quran sebagai sebahagian daripada kehidupan anda

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُم مَّوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِّمَا فِيْ الصُّوُهٌرِ مَوْعِظَةٌ

Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu, penyembuh bagi apa yang ada dalam hati, dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman. (Surah Yūnus, 10:57)

Al-Quran penuh dengan kisah inspirasi, peringatan, amaran, petua praktikal, dan kata-kata hikmah. Ia adalah Firman Allah SWT, dan oleh itu, ia adalah buku terbesar yang boleh kita harapkan dalam hidup kita. Jadikan Al-Quran sebagai teman hidup anda dengan membacanya, belajar daripadanya dan mengamalkannya akan memberi manfaat kepada anda dalam semua aspek kehidupan dunia dan akhirat anda.

Allah SWT berfirman di dalam al-Quran bahawa ia adalah Al-Kitāb – kitab yang tidak ada keraguan tentangnya; Al-Furqān – kriteria untuk membezakan yang benar dan salah, benar dan salah, halal dan haram; Adz-Dzikir – peringatan untuk membantu kita mengingati Allah SWT). Ia juga Shifā’ – penawar, penawar bagi apa sahaja yang ada di dalam hati kita; Huda dan Raḥmah – sumber petunjuk bagi manusia dan rahmat bagi orang yang beriman. Al-Quran mempunyai segala-galanya yang kita perlukan kerana Allah SWT menjadikannya satu pelan tindakan, termasuk cara mengemudi isu kesihatan mental seperti kemurungan, kebimbangan dan kesedihan.

Surah Aḍ-Ḍuḥā adalah surah yang sangat berkuasa untuk direnungkan untuk tujuan itu. Surah ini diturunkan kepada Nabi saw sebagai penenang hati, kerana baginda telah lama tidak menerima wahyu yang menyebabkan baginda resah dan bimbang. Ia juga memberi harapan kepada orang yang beriman:

وَلَلْآخِرَةُ خَيْرٌ لَّكَ مِنَ الْأُولَىٰ

Dan masa depan akan lebih baik untuk anda daripada masa lalu. (Surah Aḍ-Ḍuḥā, 93:4)

Jika anda merasa terlalu sukar untuk membaca atau memahami Al-Quran kerana anda tidak tahu bahasa Arab dan tidak mahu bergantung semata-mata pada terjemahan, pertimbangkan untuk mencari kelas bahasa Arab atau Al-Quran untuk membantu anda memperoleh pengetahuan yang anda perlukan untuk meningkatkan pemahaman dan hubungan anda dengan Allah SWT.

Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

7. Amalkan kesedaran

قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنْ الْإِحْسَانِ
قَالَ: أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ كَأَنَّك تَرَاهُ، فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاك

Kemudian dia (lelaki itu) berkata, “Beritahu aku tentang Ihsan.” Dia (Nabi) menjawab, “Hendaklah kamu beribadah kepada Allah seolah-olah kamu dapat melihat-Nya, kerana walaupun kamu tidak dapat melihat-Nya tetapi Dia melihat kamu.” (Cabutan: 40 Hadis Nawawi 2)

Kamus Inggeris Oxford mentakrifkan kesedaran sebagai “keadaan mental yang dicapai dengan memfokuskan kesedaran seseorang pada masa sekarang, sambil dengan tenang mengakui dan menerima perasaan, fikiran, dan sensasi tubuh seseorang, digunakan sebagai teknik terapeutik.”

Ini bukanlah perkara baru dalam Islam. Rasulullah saw mempraktikkan kesedaran dalam kehidupan seharian dengan bertafakur, berdoa, mengingati Allah SWT dengan berzikir, bermuhasabah, bermuhasabah, bermuhasabah, mengasingkan diri dari masyarakat, dan berdiam diri walaupun di hadapan orang lain. apabila diperlukan.

Merenungi riwayat yang disebutkan di atas, kita dapat melihat bagaimana kesedaran memainkan peranan penting dalam usaha mencapai ihsan, kecemerlangan, kesempurnaan dan keindahan kesedaran kita kepada Allah SWT. Dengan memfokuskan pada masa kini dalam tindakan, perkataan dan pemikiran kita daripada menyibukkan diri dengan menyesali tindakan masa lalu (atau kekurangannya) atau bimbang tentang masa depan, kita lebih mampu berhubung dengan Pencipta kita dan berasa tenang dengan kita. diri hadir.

Cara terbaik untuk mula mengamalkan kesedaran adalah dengan lebih sedar dan berhati-hati tentang apa yang kita makan dan cara kita makan. Berhati-hati dalam makan sememangnya sesuatu yang sangat dititikberatkan dalam Islam sebagaimana yang ditunjukkan oleh banyak riwayat seperti di bawah:

Miqdam bin Madikarib berkata: “Saya mendengar Rasulullah ﷺ bersabda: ‘Tidaklah seseorang mengisi bejana yang lebih buruk daripada perutnya. Cukuplah bagi manusia makan beberapa suap untuk menjaga tulang belakangnya lurus. Tetapi jika dia mesti (isi), kemudian satu pertiga daripada makanan, satu pertiga untuk minuman dan satu pertiga untuk udara.'” (Sahih (Darussalam), Jilid 4, Buku 29, Hadith 3349)

Dalam kehidupan kita yang sibuk, kita cenderung untuk menggunakan cara paling mudah untuk mengisi perut kita, yang bermaksud bahawa kita makan banyak makanan yang diproses dan kita makan terlalu cepat, tidak memberi masa untuk badan kita untuk memberi isyarat sama ada kita sedang menikmati makanan atau jika lapar dan dahaga kita telah dipuaskan.

Meluangkan masa untuk menyediakan makanan yang sihat dan memakannya boleh membantu kesihatan mental dan fizikal kita. Cuba lakukan ini sekurang-kurangnya sekali seminggu, apabila anda mempunyai lebih banyak masa untuk menyediakan hidangan yang sihat (dan itu tidak bermakna berjam-jam di dapur!) dan makan tanpa sebarang gangguan di sekeliling anda: tiada telefon pintar, tiada Netflix, tiada buku , tiada komputer riba kerja.

Tidak mengapa untuk menikmati hidangan bersama orang lain, terutamanya berkongsi hidangan dengan ahli keluarga kerana ini membantu mengembangkan hubungan yang mengeratkan – selagi tiada gangguan di sekeliling, kerana itu akan menggagalkan tujuan makan bersama mereka pada mulanya.

Sebagai nota sampingan, kita juga belajar dari tradisi Nabi bahawa at-Talbina (bubur yang diperbuat daripada tepung barli, susu dan madu, kadang-kadang juga kurma atau buah-buahan kering) secara khusus menenangkan hati dan fikiran, seperti yang dilaporkan dalam hadis di bawah. :

Diriwayatkan dari ‘Urwa: Aisyah pernah menganjurkan at-Talbina untuk orang sakit dan untuk orang yang bersedih atas orang yang sudah meninggal. Dia selalu berkata, “Saya mendengar Rasulullah (ﷺ) bersabda, ‘at-Talbina memberi ketenangan kepada hati orang yang sabar dan menjadikannya aktif dan menghilangkan sedikit kesedihan dan kesedihannya.'” (Sahih al-Bukhari 5689)

Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

8. Bersabar dan bertawakkal kepada Allah SWT

Suhaib meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: Indahnya jalan seorang mukmin kerana setiap urusannya ada kebaikan dan ini tidak berlaku kepada orang lain kecuali bagi seorang mukmin kerana jika dia mempunyai kesempatan untuk merasakan. bersuka ria, ia bersyukur (kepada Allah), maka padanya ada kebaikan, dan jika ia ditimpa kesusahan dan tawakal (dan bersabar), maka ada kebaikan baginya. (Sahih Muslim 2999)

Allah SWT adalah Al-Ḥakīm, Maha Bijaksana, dan Dia adalah Khayru-l-Mākirīn, sebaik-baik Perancang. Terdapat begitu banyak ayat dalam al-Quran dan hadis yang menerangkan bagaimana Allah SWT mengetahui apa yang terbaik untuk kita, dan ada hikmah di sebalik setiap yang berlaku kepada kita, baik atau buruk. Sesukar mana pun kadangkala, menunjukkan kesabaran dan memperbaharui tawakal kepada Allah SWT serta perancangan yang Dia SWT sediakan untuk kita adalah tindakan terbaik. Perlu diingat perkara berikut apabila perkara menjadi terlalu sukar:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ إِنَّ اللَّـهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

Hai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan dengan sabar dan shalat. Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar. (Surah Al-Baqarah, 2:153)

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَالْأَنفُسِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَرِنَفُسِ وَرَثِ وَرَثَ

Dan sesungguhnya Kami akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan, dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (Surah Al-Baqarah, 2:155)

وعسى أن تكرهوا شيئا وهو خير لكم وعسى أن تحبوا شيئا وهو شر لكم والله يعلم وأنتم لا تعلمون

Tetapi boleh jadi kamu membenci sesuatu dan ia baik bagimu; dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu dan ia amat buruk bagimu. Dan Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (Surah Al-Baqarah, 2:216)

لَا يُكَلِّفُ اللَّـهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا

Allah tidak membebani seseorang dengan lebih dari kemampuannya. (Surah Al-Baqarah, 2:286)

إِنَّهُ لَا يَيْأَسُ مِن رَّوْحِ اللَّـهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ

Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir. (Surah Yusuf, 12:87)

هو الذي خلق السماوات والأرض في ستة أيام ثم استوى على العرش يعلم ما يلج في الأرض وما يخرج منها وما ينزل من السماء وما يعرج فيها وهو معكم أين ما كنتم والله بما تعملون بصير

Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam hari, kemudian Dia bersemayam di atas Arasy. Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar daripadanya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik ke dalamnya; dan Dia bersama kamu di mana sahaja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (Surah Al-Ḥadīd, 57:4)

وَمَن يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّـهِ فَهُوَ حَسْبُهُ

Dan sesiapa yang bertawakal kepada Allah, maka cukuplah Dia baginya. (Surah Aṭ-Ṭalāq, 65:3)

مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّـهِ وَمَن يُؤْمِن بِاللَّـهِ يَهْدِ قَلْبَهُ وَ ٌاللَّـهِ وَمَن يُؤْمِن بِاللَّـهِ يَهْدِ قَلْبَهُ وَ ٌاللَّبَهُ وَ ٍّلَّبَهُ وَ ٍّلَّهُ

Tiada musibah yang menimpa melainkan dengan izin Allah. Dan sesiapa yang beriman kepada Allah, nescaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. (Surah At-Taġābun, 64:11)

Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

9. Semak penggunaan media anda – ya, itu termasuk media sosial

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ عِلْماً نافِعاً، وَرِزْقاً طَيِّباً، وَعَمَلاً مُتَقَبَّلاً

Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat, rezeki yang baik, dan amal yang diterima. (Hisnu-l-Muslim 73)

Dalam era media sosial kita, kepuasan segera dan berita 24/7, segala-galanya hanya dengan satu klik sahaja. Kami menghabiskan begitu banyak masa setiap hari menyemak Suapan Facebook kami, Cerita Instagram kami, aplikasi berita kami, siri Netflix terbaharu yang diperkatakan oleh semua orang walaupun ia baru dikeluarkan hari ini. Kami merasakan dorongan ini untuk mencuba dan memastikan kami tidak terlepas apa-apa. “Adakah mereka menyukai siaran saya? Adakah mereka menyemak Cerita saya? Apa yang berlaku di dunia sejak kali terakhir saya menyemak 15 minit yang lalu?”

Teknologi hanyalah alat, tetapi ia boleh membawa yang terbaik dan terburuk dalam diri kita. Terutamanya kerana kita semua menghabiskan lebih banyak masa di rumah kerana pandemik Covid-19, mengelakkan interaksi sosial, kita boleh dengan mudah terjebak untuk mengambil lebih banyak siaran, lebih banyak laporan berita dan lebih banyak rancangan TV, yang kemudiannya boleh mengasingkan kita lebih daripada itu. dunia di sekeliling kita dan dari perkara yang paling penting. Mengehadkan masa yang kita luangkan untuk melakukan perkara ini boleh membantu kesejahteraan mental, terutamanya pada masa media arus perdana didorong oleh begitu banyak negatif dan kritikan.

Cuba lakukan pembersihan pada peranti anda: adakah semua akaun yang anda ikuti di media sosial ini membawa sesuatu yang positif kepada hidup anda? Adakah semua aplikasi berita dan laman web ini memberi anda pengetahuan yang bermanfaat tentang dunia kita? Adakah anda menghabiskan masa anda dengan cara yang akan membantu anda bukan sahaja dalam kehidupan ini tetapi juga di akhirat? Berapa banyak masa yang anda luangkan pada peranti anda berbanding dengan keluarga dan rakan anda (sudah tentu, penjarakan sosial membenarkan…)? Lakukan pembersihan ini dengan kerap.

Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

10. Mengutamakan kehadiran orang yang positif

Diriwayatkan dari Abu Musa: Rasulullah ﷺ bersabda, “Perumpamaan teman yang baik (yang duduk bersamamu) dibandingkan dengan teman yang buruk, adalah seperti penjual kasturi dan tukang besi (tukang dapur), dari yang pertama. sama ada anda akan membeli kasturi atau menikmati baunya yang harum manakala belos itu akan membakar pakaian atau rumah anda, atau anda mendapat bau busuk daripadanya.” (Sahih al-Bukhari 2101)

Begitu juga dengan pembersihan media, kadangkala membantu – dan kadangkala perlu – untuk melakukan pembersihan di syarikat anda: adakah orang di sekeliling anda mempunyai pengaruh yang baik dan positif terhadap anda dan kehidupan anda, atau adakah mereka mempengaruhi anda secara negatif?

Adakah mereka menggalakkan anda untuk berbuat baik, atau adakah mereka contoh yang buruk?

Apa yang kita lakukan dan perasaan kita sebahagian besarnya dipengaruhi oleh orang yang mengelilingi kita, jadi adalah penting untuk memihak kepada kehadiran dan pergaulan mereka yang akan membantu kita daripada menjatuhkan kita, terutamanya dalam perkara yang berkaitan dengan kepercayaan kita.

Adakah saya mengingati Allah SWT apabila saya bersama rakan-rakan saya? Adakah kita merancang pertemuan kita sekitar waktu solat, dan adakah kita berdoa bersama sebelum kita berlepas? Adakah kita menggalakkan satu sama lain untuk memperbanyakkan amal soleh dan menjauhi perkara yang meragukan? Pilih rakan anda dengan baik:

ومن يطع الله والرسول فأولئك مع الذين أنعم الله عليهم من النبيين والصديقين والشهداء والصالحين وحسن أولئك رفيقا

Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul, mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang telah dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu para nabi, orang-orang yang membenarkan kebenaran, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang saleh. Dan sebaik-baik mereka sebagai teman. (Surah An-Nisa, 4:69)

Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

11. Beredekah

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Setiap sendi-sendi manusia wajib bersedekah setiap hari matahari terbit. menghukum dengan adil di antara dua orang adalah sedekah.

Menolong seseorang dengan tunggangannya, mengangkatnya ke atasnya atau mengangkat barang-barangnya ke atasnya, adalah sedekah. Dan perkataan yang baik adalah sedekah. Dan setiap langkah yang kamu ambil ke arah solat adalah sedekah, dan membuang sesuatu yang berbahaya dari jalan adalah sedekah.” (Al-Bukhari dan Muslim, 40 Hadis Nawawi 26)

Ia mungkin kelihatan berlawanan dengan intuisi: bagaimana saya boleh memberi kepada orang lain apabila saya berasa sedih, tertekan dan bimbang? Bagaimanakah saya boleh memberi dari cawan kosong? Banyak kajian sebenarnya telah menunjukkan bahawa melakukan perbuatan baik membantu meningkatkan harga diri kita, hubungan kita dengan orang lain dan rangkaian sokongan, rasa kekitaan kita di dunia, dan mengurangkan perasaan pengasingan.

Perbuatan kebaikan boleh dilakukan dalam pelbagai bentuk: daripada membantu saudara dengan barangan runcit kepada memberi wang sebagai amal, daripada menasihati rakan kepada sukarela selama beberapa jam sebulan di organisasi bukan untung, daripada mengutip sampah dari tanah (pastikan memakai sarung tangan atau basuh tangan anda dengan teliti!) untuk bersalaman dengan jiran anda. Dan ya, seperti yang kita semua tahu, senyum – yang membebaskan endorfin dan membantu seseorang berasa lebih bahagia dan lebih positif – adalah satu amal!

Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

12. Berfikir sebagai masyarakat

Diriwayatkan dari An-Nu`man bin Basyir, ia berkata: Rasulullah saw bersabda, “Kamu melihat orang-orang mukmin itu berkasih sayang sesama mereka dan berkasih sayang sesama mereka dan berbaik-baik, menyerupai satu tubuh, sehingga jika ada anggota tubuh tidak sihat maka seluruh badan turut sama kepayahan susah tidur (insomnia) dan demam.” (Sahih al-Bukhari 6011)

Penjagaan diri telah menjadi perkataan yang sangat bergaya. Banyak organisasi dan perniagaan kini memasukkannya dalam misi mereka, menekankannya semasa pengambilan temuduga dan menawarkan lebih banyak masa cuti berbayar. Pada masa yang sama, beban kerja dan tanggungjawab kita (di pejabat atau di rumah) semakin meningkat, kita dijangka membalas mesej teks dan e-mel pada setiap masa kerana kita mempunyai telefon pintar, dan media sosial mengambil apa sahaja dari masa lapang kita. Penjagaan diri dimaksudkan sebagai tanggungjawab peribadi, sesuatu yang sepatutnya dimulakan oleh setiap daripada kita sendiri, tetapi ia adalah tanggungjawab bersama untuk memastikan bahawa penjagaan diri adalah mungkin untuk bermula.

Bawa pulang

Seperti segala-galanya, Al-Quran dan As-Sunnah menawarkan kepada kita panduan yang praktikal dan meyakinkan untuk membantu kita menghadapi masalah kesihatan mental kita, tidak kira pada tahap mana, tetapi juga untuk membantu orang lain di sekeliling kita yang mungkin berada dalam situasi yang lebih sukar dan memerlukan sokongan kita.  Tips dan kebijaksanaan yang dinyatakan di atas hanyalah sebahagian kecil daripada panduan yang indah ini. Jadi, jangan putus asa – anda tidak bersendirian.

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا
إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا

Kerana sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan.
Sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan.
(Surah Ash-Sharḥ, 94:5-6)

Sumber: Studio Arabiya Institute ialah pusat kursus bahasa Arab dan al-Quran premium dalam talian, yang memberi perkhidmatan kepada beribu-ribu pelajar setiap hari.

Dibawakan oleh The Mind Tune reset minda

Pautan penting:

Cara memulakan perniagaan eBay
Cara buat duit dengan eBay
Buat duit dengan copywriting
Bisnes tudung
Cara memulakan bisnes tudung

Related Post to 12 Tips Kesihatan Mental Dari Al-Quran Dan Sunnah

Panduan Berniaga Di Shopee Percuma!

Posted at

Panduan berniaga di Shopee ini hanya percuma bagi anda yang masih tercari-cari idea perniagaan kecil dan otak masih beku tak tahu nak bisnes apa.... Read More

101 Idea Perniagaan Kecil Yang Boleh Jadi Perniagaan Besar

Posted at

101 idea perniagaan kecil yang boleh jadi perniagaan besar. Ikon bisnes Irfan Khairi pernah menulis ebook 101 idea perniagaan yang sangat membantu. Saya tidak... Read More

nak berniaga

Nak Berniaga Kena Keluarkan Tangan Dari Seluar!

Posted at

Nak berniaga? Bangunnnnn…!! Pada yang muda-muda BANGUN! Keluarkan tangan daripada seluar! DO YOU UNDERSTAND? Guys saya ni dah 11 tahu meniaga tau! Tonggang terbalik,... Read More

Bolehkah XRP Mencapai $1 pada 2024

Ripple: Bolehkah XRP Mencapai $1 pada 2024?

Posted at

Ripple: Bolehkah XRP Mencapai $1 pada 2024? Token XRP Ripple telah menunjukkan tanda-tanda membina momentum selepas lonjakan kadar pendanaan dalam pasaran niaga hadapan menunjukkan... Read More

Cara Buat Duit Dengan Pemasaran Affiliate Sebenar

Cara Buat Duit Dengan Pemasaran Affiliate Sebenar

Posted at

Cara Buat Duit Dengan Pemasaran Affiliate Sebenar – Pemasaran affiliate membantu anda buat duit dalam talian dengan mempromosikan produk dan perkhidmatan orang lain. Ia... Read More